LifE, log

wacana h+

mengapa kematian tak berhenti saja?
atau keabadian menguap saja
meninggalkan kita sendiri;
disini

dalam cahaya dan gravitasi
dalam hampa dan pekat

 

Akibat akhir-akhir ini sering tidur telat, berkontemplasi jadilah kegiatan semalaman. kurang tidur atau susah tisur jadi sama saja. waktu ini akan kuingat terus, sebagai pengingat bahwa waktu yang spesifik pada saat ini sebagai waktu yang berat, terkompresi. mungkin karena kurang olahraga atau kurang piknik, tidur menjadi susah sekali. rasanya kalau memejamkan mata, nafas tidak menjadi autopilot. sering kehilangan nafas saat ingin tidur. lupa bernafas. ada yang tau gangguan ini?

jadi, untuk membunuh waktu dan menunggu waktu kantuk, saya memutuskan untuk mencari wacana. salah satu yang pas adalah ide-ide transhumanis. sederhananya, menggunakan segala sumberdaya teknologi, bioteknologi, bioenjineering, nano teknologi, dan banyak paham-paham lain untuk meningkatkan taraf hidup manusia. beberapa pembicaraan di TED menyarankan untuk editing gen manusia dengan sebuah software termutakhir, mungkin untuk menghilangkan string spesifik dari untaian gen yang katakanlah, bertanggung jawab untuk sebuah penyakit serius. pembicaraan lainnya mensugestikan bahwa suatu saat di masa depan yang tak jauh lagi, manusia akan mengobati dirinya melalui penyembuhan tingkat sel. tanpa obat atau injeksi. lainnya datang dengan ide yang eksotis, mind uploading. mengunggah pikiran manusia, kalau suatu saat tubuh alaminya tidak bisa lagi menopang kehidupan. dan mengunduhnya lagi, mungkin kedalam tubuh baru hasil rekayasa di lab.

Elon Musk di pendiri Tesla, space X dan Paypal, menyarankan untuk kolonisasi Mars. demi tujuan spektakuler dari kemanusiaan, sebagai spesies interplanet. hal ini sebagai upaya anti kepunahan manusia jikalau tetap berada di bumi. dan jika suatu saat di bumi terjadi “kejadian level kepunahan manusia”. Jason Silva, visionaris youtube yang banyak mengunggah video tentang transhumanism dan singularity berkata lantang bahwa “we are the god now”. jangan takut tentang skenario skynet atau robot jahat khas film-film sci-fi, karena sebenarnya teknologi adalah perpanjangan tangan manusia. begitu jelasnya. menurutnya, perubahan fundamental manusia kearah singularitas salah satunya didorong oleh “free exchange of information”. pertukaran informasi secara bebas. jaman dahulu pengetahuan di kotak-kotaknya dalam segala macam struktur yang ada. sekarang berkat bantuan internet, untuk pertama kalinya manusia bisa berfikir selayaknya sebagai satu organisme tunggal, daripada hanya “8 milyar manusia” dengan berbeda pikiran. pertukaran informasi secara bebas pada akhirnya akan mengupgrade cara manusia untuk melihat dirinya sendiri, dan melihat dunia.

John Kurzweil, futurist terkemuka berkata demikian: otak kita bekerja secara linear. 1,2,3,4,5… namun teknologi bekerja secara eksponensial. 1,2,4,8,16… ambil 30 langkah linear maka kita akan mencapai 30. tapi ambil 30 langkah secara eksponensial, maka kita sampai ke milyar. kalau tahun 50an komputer sebesar lemari, tahun ini sebesar kantong, bisa jadi 20 tahun lagi komputer ada di sel tubuh kita. perkembangan teknologi yang eksponensial ini mengukuhkan kaum transhumanis bahwa teknologi ada untuk mengubah manusia (menjadi lebih baik menurut mereka). pada akhirnya diskusi tentang ini berembus pada satu wacana, immortality. bisakah? Elon Musk sendiri percaya bahwa tubuh manusia punya tanggal kadaluarsa, jadi dia agak skeptis dengan wacana immortality. yang lain datang dengan gagasan mind uploading (seperti diatas), cryostasis, rekayasa gen, kloning, dan kolonisasi angkasa.

jadi, seperti apa wajah kemanusiaan masa depan? singularitas (bertindak layaknya satu organisme tunggal)? skynet? poros transhuman-humanish (humanish adalah wacana bahwa di masa depan orang-orang yang memilih untuk tetap “natural” dan tidak terkontaminasi teknologi memiliki komunitas tersendiri yang harus dilindungi)? kolonisasi angkasa (mungkin akan ada UNSC – united nations of space command, macam franchise HALO)? atau skenario yang berbeda seperti new age (masuk jaman aquarius), armageddon, dan skenario surgawi seperti kiamat?

apakah nanti di suatu saat di masa depan (jika benar ada), ada terjadi kebosanan akan keabadian? bagaimana juga nasib semesta?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s