parkour

Mengapa frxs suka parkour?

Tulisan ini sekedar untuk berbagi dengan teman-teman sesama traceur dan praktisi parkour. Cuma tulisan ringan sebelum tidur, lumayan buat capek-capek (biar nggak insomnia). Semoga terhibur, termotivasi (ceilee), atau terjungkal…

Well, firstly, saya (seperti yang pernah saya katakan) bukan tipe kinestetik. Dalam kacamata jadul saya, intinya, mudahnya, saya nggak suka olahraga. Emm..kecuali sepak bola kali ya. Kenyataan bahwa olahraga ini (sepak bola) telah mencecoki otak saya sejak saya menghirup udara bumi membuat saya cukup familiar dengan olahraga ini. Tapi, ya… saya tetap nggak berminat.

Waktu kecil kegiatan saya khas anak-anak deh. Maen kejar-kejaran, naek pohon, loncation pager, loncatin kali kecil di pusda (bener lo, tapi jatoh dan kena perkakas😦 ). Eh, nggak taunya pas besar ktemu lagi🙂, saya seperti menemukan diri saya yang kecil, ingusan, pake celana pendek, lagi naek2 pohon belimbing..heheee

Saya sampe sering nulis ini kalo ditanya soal hobi. Saya tulis : memanjat, tapi bukan panjat tebing🙂

Alasannya simpel. Panjat tebing itu pake tali😦. Sama sekali tidak “freedom” dan ribet (sekaligus mahal) bagi saya.

Jadi ceritanya, dari sd sampe smp saya mendefinisikan olahraga kesukaan saya dengan “memanjat”. Aplikasinya macem2. bisa masuk rumah nggak lewat pintu, tapi lewat tembok (manjet ke lante 2, silahkan tanya teman2 saya), manjet pohon, manjet tower… pokoknya, mindset sy waktu itu spidermen + ninja + tarzan… thus, saya masih belum mengerti dan merasa aneh waktu itu. Apa yang saya lakukan? “olahraga yang aneh”. “orang aneh ngelakuin hal yang aneh” dll yang dibilang tmen-tmen… saya nggak peduli.

Masuk SMA makin nggak suka sama yang namanya basket, voli, bulu ketek, eh, bulu tangkis, pokoknya, semua yang beregu, pake equipment selain sepatu, bola, saya tidak suka. Saya merasa amat bodoh ketika memegang bola basket. Rasanya seperti memakai baju balet. Voli apalagi. Saya pernah sukses mempermalukan diri sendiri ketika ngambil nilai mau nyervis (mudahan salah tulisannya) bola. Kan bolanya di lempar keatas dulu tuh. Nah, waktu bolanya turun n siap-siap dipukul…eh, malah mukul angin (bolanya jatuh entah dimana. Saya yang udah biasa dipermalukan didepan umum bahkan didepan kantor walikota ini Cuma cengengesan ketika anak-anak dan gurunya menertawakan saya sampai terkencing-kencing  hahaha…

Saya sering bolos jam olahraga apalagi waktu materinya basket atau voli. Saya cuma ikut kalo materinya lari, senam, rolling apa gitu, nggak ada materi, tolak peluru, lompat jauh , engrang (kok ada ya materi engrang)… saya tidak tahu bahwa materi yang saya ikuti itu ternyata bagian dari tehnik parkour.

Lari = running ya iya lah
Senam = pemanasan (ngawur ya :))
Rolling = ingat PK roll
Lompat jauh = running precision

Nah, usut punya usut sewaktu kita bolos pelajaran olahraga inilah saya kerap kali sama temen-temen ngobrol yamakasi. Ngalor ngidul. Pencuri lah. Ada olahraganya lah. Dll dsb dst.

Sampai akhirnya dekat-dekat UN teman saya amri minjemin saya film B13. ups, sebelumnya saya sempet ngeliat video best of david belle dan gooling-googling nanya apa sih nama nih olahraga. Saya menemukan pertama kali kata parkour di ruang kelas sambil hotspotan… ternyata eh ternyata. Saya tertarik tentu saja. Tapi belum memulai. Saya baru benar-benar memulai ketika amri mengajak saya (sampe kayak orang kebelet gitu) latihan. Dimana latihan pertama? Diruang kelas XII IPS III. Sesaat setelah bel pulang. Kami mengatur meja sekehendak hati kami, lantas loncat-loncat udik tak tahu arah. Belum tahu vault. Belum tahu kalo tu meja namanya obstacle. Pokoknya latihan🙂

Kadang juga kita latihan dipantai. Kali ini obstaclenya motor. Ya kayak orang gila gitu deh. Kami belum tahu apa-apa tentang parkour. Saya sadari saya tidak memulai berlatih dengan benar (sejarah, filosofi, fisik). Dulu dalam anggapan saya parkour itu berarti melompat (karena saya termakan propaganda video di youtube yang notabene video parkour terkontaminasi freerunning). Semakin tinggi tempat kamu lompat semakin keren. Memang anggapan yang konyol.

Waktu terus berjalan dan banyak progress yang tidak bisa saya jelaskan. Saya merombak ulang anggapan bahwa saya bukan tipe kinestetik. Saya memiliki kecerdasan itu (liat widget di sidebar). Tetapi karena kepribadian saya beda, saya tidak menyukai olahraga kelompok. Apalagi kompetisi untuk menjatuhkan yang lain. Saya menyukai kesendirian dan kesederhanaan. Dan, entah kenapa, parkour menyediakannya untuk saya. Saya nggak perlu repot ke lapangan hanya untuk bermain bola. Saya tidak perlu repot membeli raket dan menyewa lapangan untuk bermain bulu tangkis. Yang saya butuhkan hanya sepasang sepatu dan saya bisa langsung memulainya. Saya berlari. Saya melompat. Saya berdaptasi. Bagi saya, parkour adalah mainan bagi para partikulerian. Olahraga kaum terpinggir yang tidak akan kalian temui dalam olimpiade. Dia ada dalam diri kalian. Di masa kecil kalian ketika kalian berlari. Dia ada disetiap tempat. Hingga saya yakin setiap traceur ketika berjalan, naik sepeda, naik motor, atau naik mobil, pasti sepanjang perjalanan melihat kiri-kanan dan berpikir gerakan seperti apakah yang bisa saya lakukan disini? Ketika melihat bak sampah bawaanya mau kong. Ketika lihat rail bawaannya quadrupedal, pas liat blok-blok dikit aja bawaanya pasti vault atau presisi.

Intinya nggak muluk-muluk. Saya suka parkour karena dari kecil saya memang suka berlari dan melompat (juga memanjat)🙂

Jadi inget, bapak saya pernah bilang waktu tahu saya latihan parkour. Dibilang gini, “ternyata kau yang ngikutin jejak papa. Dulu waktu kecil papa sering naek pohon kelapa sama manjet tembok stadion :)”

Bapak sama anak sama aja

6 pemikiran pada “Mengapa frxs suka parkour?

  1. wkwkwk….mantep2….spedaan juga ga perlu beregu kan bro…that’s why I’d love it…

    but at least, ente msti pake baju kalo parkour.an..jangan pake spatu doan..okae?

    adik ane doyan banget naruto tuh….ntar kalo uda agak gede biar ane suruh ikut parkour juga…hha…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s